Syair Gus Dur (Tanpo Waton) Bahasa Indonesia


Syair “Tanpo waton” atau yang lebih kita kenal sebagai syair “Gus Dur” ini disusun oleh KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) rahimahullah dua¬† bulan menjelang beliau wafat. Dari sumber lain juga disebutkan bahwa sebenarnya syair ini di ciptakan oleh hadratus syeikh Hasyim Asy’ari (Kakek Gus Dur) yang kemudian di kumandangkan lagi oleh Gus Dur.
Isi syair berbahasa jawa ini sarat dengan nilai-nilai spiritual yang sangat patut untuk kita resapi makna dibaliknya.

di bawah ini adalah isi syair Gus Dur (Tanpo Waton) yang sudah di lengkapi dengan terjemahnya dalam bahasa Indonesia dibagian bawahnya:

Iklan

Hari Sumpah Pemuda


Sumpah Pemuda merupakan bukti otentik bahwa pada tanggal 28 Oktober 1928 Bangsa Indonesia dilahirkan, oleh karena itu seharusnya seluruh rakyat Indonesia memperingati momentum 28 Oktober sebagai hari lahirnya bangsa Indonesia, proses kelahiran Bangsa Indonesia ini merupakan buah dari perjuangan rakyat yang selama ratusan tahun tertindas dibawah kekuasaan kaum kolonialis pada saat itu, kondisi ketertindasan inilah yang kemudian mendorong para pemuda pada saat itu untuk membulatkan tekad demi mengangkat harkat dan martabat hidup orang Indonesia asli, tekad inilah yang menjadi komitmen perjuangan rakyat Indonesia hingga berhasil mencapai kemerdekaannya 17 tahun kemudian yaitu pada 17 Agustus 1945.

Rumusan Sumpah Pemuda ditulis Moehammad Yamin pada sebuah kertas ketika Mr. Sunario, sebagai utusan kepanduan tengah berpidato pada sesi terakhir kongres. Sumpah tersebut awalnya dibacakan oleh Soegondo dan kemudian dijelaskan panjang-lebar oleh Yamin.

Baca lebih lanjut